Jogja Earthquake 27 Mei 2006 (sebuah memori)


Jogjakarta 3 tahun yang lalu, tepatnya 27 Mei 2006 pukul 05:55 terjadi sebuah peristiwa yang tidak hanya mengguncang satu propinsi, tetapi juga mengguncang dunia. Yaitu peristiwa terjadinya sebuah gempa tektonik yang dahsyat dengan kekuatan tidak kurang dari 5.9 skala richter selamaย ยฑย 56 detik. Pada waktu itu tercatat tidak kurang 6000 jiwa menghadap ke yang Maha Kuasa.

Sebuah memori yang masih melekat di dalam jiwaku adalah memori tentang tugas Basis Data yang seharusnya aku kumpulkan hari itu di lab VI (yang nantinya menjadi lab tempat aku mengabdi). Pada hari itu tepatnya malam sabtu alias jum’at tanggal 26 Mei 2006 sehabis sholat isya’ sekitar pukul 21:00 aku dengan seorang temanku teringat akan sebuah tugas yang belum selesai dikerjakan, maklum waktu itu masih bodoh banget (sekarang tetep :mrgreen:) ngerjain tugas aja 1 minggu baru bisa separo. Udah deh waktu itu aku ma dia ngerjain bareng makai komputerku, gantian gitu. Ceritanya dari pukul 21 tadi sampai pukul 00:00 malem baru selese tugas punya temenku (sebagai temen sok baik, aku biarin dia kerjain dulu toh komputerku n dikamarku :cool:). Setelah itu gantian deh aku ngerjain punyaku sampai pukul 03:00 pagi dan aku istirahat bentar. Tapi setelah istirahat aku ga yakin sama tugasku, sehingga aku buat ulang total semuanya.

Ceritanya tu tugas bikinku pusing sampai akhirnya aku kerjain dan selesai pukul 05:05 tepat (masih inget), habis itu aku sholat, lalu telp-telp-an ma seseorang :mrgreen:. Dan akhirnya merebahkan diri sekitar pukul 05:30an. Eh baru merebahkan diri, aku mimpi serasa naik bus tua yang lagi jalan di jalan rusak (seakan aku lagi pulang dari semarang ke batang~dulu jalannya ada yang rusak banget). Tapi dalam mimpi itu aku ingat aku masih di jogja bukan semarang, eh tiba-tiba pintu kamar kos digedor ama temenku dia bilang “Yan, tangi yan gempa…”. Gara-gara tu teriakan akhirnya aku bangun dan keluar kos cuman pake celana pendek sama singlet (Masih untung waktu itu ada yang keluar ga pake apa-apa~orang pengantin baru). Bangun, keluar kamar bentar habis gempa sedikit reda aku masuk kamar lagi, ga peduli ibu kosku marah-marah gara-gara khawatir. Eh baru mau tidur gempa lagi, kabur dah keluar kamar.

Ceritanya mata sudah 10 watt duduk-duduk di depan kos (kabur dari dalam rumah kos takut ada gempa lagi), aku ma temen-temen kos sama tetangga bercanda soal tsunami, ngebayangin ada tsunami gara-gara gempa. Eh, baru cerita gitu kakak temenku datang dari arah pantai selatan bilang ada tsunami, dianya naik motor. Langsung dah aku ambil kaos dalam kos n ikut bonceng naik motor ma temenku (bertiga ma kakaknya) sampai KM 14 jalan kaliurang (bayangin tuh dari jalan solo sampe kaliurang). Di KM 10-12 papasan sama rombongan dari arah atas, yang dari bawah isu tsunami, dari atas isu merapi (parah banget ributnya). Akhirnya di KM 14 aku sempet telp kerabat, saudara, orang tua buat minta do’anya, dan di KM14 juga kami bertemu seseorang bapak yang menenangkan kami dan akhirnya kami turun kembali ke kos.

Tanggal 28 Mei esok harinya, banyak warga jogja dan pendatang exodus keluar jogja sementara pas aku telp orang tuaku, bapakku malah bilang “Kalau masih ramai ga pulang gapapa”. Emang saat itu masih ramai, dan pada hari itu aku ke kampus. Di kampus aku denger kalau bakal ada semacam team relawan (dan aku langsung gabung), kami (relawan) terjun ke daerah Wedi (klaten), Jalan Wonosari, dan beberapa tempat lain. Di team relawan ternyata ada beberapa yang pada saat nyalurin bantuan belum sempat (atau tidak bisa) makan. Aku langsung inisiatif ngeluarin uangku (baru dapet beasiswa) buat makan ama temen-temen, habis dah tu uang. Tapi ga apa-apa, ikhlas dan senang aku bisa membantu sesama.

Sebuah Kenangan….

~~~~~~~~~~~~~~~~

Inside memory of

Quantro a.k.a Royyan A.

Advertisements

One thought on “Jogja Earthquake 27 Mei 2006 (sebuah memori)

  1. Wah baru tahu dikampus ada dibentuk tim relawan. Wah salut deh kamu langsung gabung sama tim tsb. Wkt itu aku ga kmn2. Soalnya keadaan disktrku jg termasuk yg parah di Jogja. Jadi mending aku bantuin tetangga disekitarku, ga usah yg jauh2 dl. Tapi akhirnya pas selese UAS aku ikut KKN kampus kok. Ini dokumentasinya: http://www.flickr.com/photos/rahmatmh/sets/72157600394032407/

    Sabtu pagi itu klo aku pas lagi tdr. Terus langsung bangun. Karena panik plus blm begitu sadar jadi ga bisa berdiri. Wah takut banget dulu itu. Kupikir itu semacam hukuman bagiku karena lagi banyak dosa kali ๐Ÿ˜ฆ
    Emang lah benar kata Ust. Quraish Shihab, kalo pas kejadian spt itu kelihatan semua dosa2 kita. Tapi wkt itu beliau bkn mencontohkan pas spt yg kualami, melainkan jika kita naik pesawat trus mengalami gangguan. Ya intinya takut kalau dipanggil, padahal blm siap dan sepertinya terus merasa blm pernah siap utk dipanggil…

    Kulihat ke dpn rumah, kaget banget kalau di depan udah roboh. Untung ga ada korban. Ini fotonya jg bisa dilihat2: http://www.flickr.com/photos/rahmatmh/sets/72157600535217016/

    Terus, pas ketemu di kampus kami saling bercerita. Termasuk sama Dosen seperti Bu Yuliana tuh yg asik. Katanya pas mau berangkat Bu Yuli pas di jalan. Kl cerita yg dari atas (Kaliurang) pada turun itu aku jg udah diceritain tmnku. Jadi mendadak jalan2 di Jogja menjadi 1 arah pada ke utara semua. Baru sekitar jam 7 apa ya di ringroad banyak polisi menenangkan arus lalu lintas yg pada semrawut.
    Ada temenku pergi melarikan ke Klaten, sampai sana eh kok sama aja wkwkwk ๐Ÿ˜€
    Tapi namanya cowo, sempat jg gossipin kost putri. Beruntung km kostnya di Kost Putra coba klo nyampur. Lbh beruntung lagi ๐Ÿ˜‰

    Cuman yg berat bkn cm pas Sabtu itu aja setelahnya juga. Soalnya Listrik baru hidup hari Senin pas mau Maghrib. Jadi bingung juga ga ada air. Ada tetangga yg punya, tapi ga enak klo minta air kesana. Akhirnya klo mandi aku ke kos temenku di pogung. 2x aku numpang mandi disana ๐Ÿ˜€
    Di jalan kesana sekitar 7 kilo, benar2 pemandangan yg baru kali itu aku melihatnya. Banyak material, banyak truk2. Sampai ada van2 reporter ๐Ÿ™‚
    Kalau di tempat KKNku malah 7 hari baru ada listrik. Itupun utk 1 RT blm ke rumah2. Ya artinya kita lbh bersyukur lah keadaan kita lbh baik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s